Rabu, 13 Maret 2019

Published Maret 13, 2019 by with 2 comments

Kau kah Memar Itu ?


Kau kah memar itu? Yang meninggalkan bekas ke unguan di sekujur tubuh. Terasa begitu nyeri hingga ke ulu hati. Atau kah, kau luka yang sengaja ia tutupi agar orang lain tidak melihatnya? Karena kau tahu, tak perlu lah orang lain tahu tentang luka-luka yang kau timpa.

Kau kah memar itu? Yang membiru di sekujur tubuh setelah perjalanan panjang mu bersamanya. Luka perih yang kau rasa sampai ubun-ubun tengkorak mu. Atau kah, kau memang sengaja menjadikan luka-luka itu rahasia mu saja. Karena cukup, tidak perlu ada orang lain tahu tentang itu.

Tentang luka yang kau emban sendiri. Tentang sakit yang kau rasa sendiri. Kau bisa saja mengatakannya, namun kau lebih memilih bungkam atas luka-luka itu. Kau tahu, tidak mudah untuk membicarakan ini, apalagi hanya dengan mereka yang ingin tahu saja.

Kau kah memar itu? Yang kau sadar akan ada di sekujur tubuhmu jika kau masih bersamanya. Kau bisa saja berhenti dan memilih pergi, namun nyatanya kau memilih untuk tetap tinggal dan menikmati memar di sekujur tubuh mu. Bagi mu ia adalah luka yang suka sekali kau rasa. Terdengar tidak waras memang, tapi begitulah sebuah rasa berlaku. Membuat sedikit bodoh dan dungu.

2 komentar:

Anonim mengatakan...

Hi, yes this paragraph is truly nice and I have learned lot of things from it on the topic of blogging.
thanks.

arisanti we mengatakan...

Hallo, thanks for your attention.