Kamis, 26 Oktober 2017

Published Oktober 26, 2017 by with 0 comment

Cinta dan Rahasia Tele Series Ter-apik (versiku)

Haiii...


Assalamualaikum,,

Kali ini aku ingin cerita tentang teleseries Cinta dan Rahasia yang tayang di Net.Tv. Tidak berlebihan jika memilih Net sebagai chanel favorit saat ini. Bukan gegara teleseries ini aku menyukai chanel Net. Acara yang lain juga bisa dikategorikan paling kece saat ini,seperti IMS,Pagi-pagi,Sarach Sechan,Breakout,The Comment, OkJek, WIB, Indonesia Bagus, Lentera Indonesia, Pro Warior, Tonight Show, ITS aduh pokoknya semuanya deh, sukak. Karena bukan hanya sajiannya yang menghibur, tapi cara penyampaiannya pun lebih mendidik. Kita lihat betapa acara tv saat ini seperti tak tahu aturan dalam memainkan fungsinya. tv yang sudah menjadi hiburan sehari-hari menyajikan acara yang kadang terkesan menjerumuskan khalayak ramai dalam kebodohan. Mulai dari segi penyajian dan tujuannya yang sudah mulai salah tempat,hingga adegan yang seharusnya tidak bisa ditonton dan diikuti anak dibawah umur,sekarang dengan begitu gamblang bisa di lihat leluasa. (ini menurut saya pribadi)

Kembali ke Cinta dan Rahasia..
Sepanjang sejarah, mungkin ini acara yang dari awal sampai akhir menuntut untuk aku lihat dan jangan sampai ketinggalan. Sampai rela, pulang kerja wifi-an sebentar buat streaming ni acara. Haha

Gimana enggak, kalo kata kids jaman now, bikin baper.
Kisah persahabatan yang menjadi cinta memang sudah sangat sering kita lihat di acara tv, mulai dari FTV sampai sinetron, tema ini memang memikat setiap kawula muda #eaa.
Tetapi meski tema yang diangkat dalam series ini sudah umum,cara penyampaian dan alur cerita yang membedakannya.
Cara penyampaian drama yang ga ala kadarnya, malah terkesan lagi nonton film, ngebuat kawula muda makin nagih buat ngikutin. Alur cerita maju mundur #kayaksyahrinicantik sering ngebuat cerita sulit ditebak. Yang di rumah udah nebak ini, e... ternyata yang terjadi gini, kan KZL. Jalan cerita yang ngalir dan ga terkesan dipaksakan, juga menambah nilai plus untuk selalu di tunggu. Pemain yang bisa banget dalemin karakternya, menjadi nilai plus yang tiada duanya. Ditambah lagi, setiap episode menyajikan quote yang anjay... nusuk banget, kayak baca buku yang setiap quotes selalu di tunggu dan diinget. Baper. Mungkin kata itu yang mewakili perasaanku #eaaa. (itu emang elu yang baperan san. Haha)

 Terimakasih untuk Net.TV , Limelight Picture, mba dewi  dan semua pemain yang udah ngasih series yang bener-bener berkesan buat kita, utamanya kawula muda #ingetumurwoy #ingetnikah eh.. :D

Semoga ada yang berubah pikiran dan bersedia menulis season 3-nya.

Meski ada beberapa part yang sempet ngebuat bosen, but tidak mengurangi rasa cinta akan series Cinta dan Rahasia.

Demikian, sedikit kesan buat series yang berkesan untuk Cinta dan Rahasia Net.TV
Read More

Senin, 23 Oktober 2017

Published Oktober 23, 2017 by

Nabung Online? Siapa Takut, kan ada SOBATKU


"Udah nabungnya besok aja. Ntar palingan antri banyak banget. Keburu kerja,  udah jam berapa ini? Ntar kalo sistemnya eror lagi gimana? Duh, makin lama kan nunggunya.”

Begitulah, ucapan batin setiap bulan setelah gajian. Mau nabung ke bank, masih mikir ntar aja, besok aja, nanti aja, alhasil sampe akhir bulan ga jadi nabung karena uang di ATM udah tergerus virus boros.



Etdah.....

Ampe kapan mau kayak gini terus sih san? Coba mana hasil kamu kerja selama empat tahun ini? Kalo di pikir lagi, emang bener sih. Kerja empat tahun tapi ga ada tabungan sama sekali, ada tapi di rekening satunya yang udah hampir setahun ga pernah ke isi gegara males antri di bank. Kan, KZL.

“Nabung kuwi penting nduk. Dinggo cekelanmu sok ben. Dinggo sangu urip. Butuhe uwong kan yo raenek sing ngerti.”Mamak

Kalo di terjemahin,

“Nabung itu penting nduk (panggilan sayang untuk anak perempuan di Jawa). Buat peganganmu nanti. Buat tabungan hidup. Butuhnya orang kan ga ada yang tahu.”begitulah petuah mamak.

Mengingat hidup sekarang banyak sekali persaingan dan segala kemungkinan di depan, kalo kita tidak siap-siap selagi masih muda dan bisa, terus kapan lagi? Mau nunggu nanti aja deh, kalo udah umur 30an, atau ntar aja deh, butuhnya masih banyak banget. Duh, kayaknya kalo nurutin kebutuhan, bakalan nanti-nanti dan ga jadi mulu. Apalagi keseringan kita nurutin keinginan bukan kebutuhan, wajar kita kan masih muda, masih pengen beli ini itu. Terus kalo gitu mulu kapan nabung san?? Hmm..

Nabung selagi muda, ntar tuanya tinggal kipas-kipas. AMIIN

FYI Ga sengaja buka-buka instagram, nemu @Sobatku.id dari seorang teman blogger. Penasaran sama yang dia tulis, langsung aja aku read.

Widiihhhh...

Ini nih yang aku cari. Kalo belanja bisa online? Ini nabung juga bisa online?? Eh.. tunggu tunggu, tapi aman ga ya? Masa nabung online, nanti ngurusnya gimana? Emang ga pake rekening?

Yup.. yup.. yup..

Kita cari tahu dulu yuk apa sih Sobatku?

SOBATKU adalah Simpanan Online Sahabatku.

Aman ga tuh? Emang siapa yang buat aplikasinya, bisa di percaya ga ya?

Sobatku merupakan produk simpanan/tabungan online yang di keluarkan oleh KSP Mitra Sejati.Dan SOBATKU juga di dukung langsung oleh Bank Sahabat Sampoerna.

Terus gimana cara pakainya? Kita daftarnya kemana, ke bank apa?

Ternyata emang bener, ga pake ribet. Daftarnya juga simple banget, cukup isi biodata di bawah ini kamu langsung bisa jadi membernya Sobatku. Nih, cuman isi kayak gini doang,

Dan enaknya lagi, kita ga usah ngapalin nomer rekening yang seabrek, nomer HaPe kita adalah nomer rekening kita. Enyak, enyak, enyak udah pasti hapal banget kan sama nomer sendiri?

Itu kok ada pengguna standar dan upgrade maksudnya apa sih?


O, iya untuk pengguna standart kamu cukup registrasi akun SOBATKU dan belum upload KTP, nomor KTP, alamat domisili dan nama ibu kandung. Tapi kamu tetep bisa bisa akses semua fiturnya kok. Cuman, ada cumannya nih,  kamu cuma di kasih waktu 6 bulan untuk upgrade data diri menjadi pengguna upgrade. Kalau tidak? Akun kamu bakalan di nonaktifkan setelah 6 bulan. Terus maksimal saldo untuk pengguna standart cuma sejuta. Dan ga bisa ikut undian walaupun kamu tetep dapet poin.

Terus kalo mau nabung kemana san setornya? Harus ke bank tertentu ga?

Duh, ini nih yang bikin ga ribet. Ada banyak pilihan buat kamu setor tunai tabungan.

Pertama kamu bisa setor tunai melalui ATM yang kamu punya. Cara trasnfernya sama kaya transfer pada umumnya kok.

Kedua kamu juga bisa mengirim saldo ke sesama akun SOBATKU. Dan dana yang masuk akan real-time masuk ke akun kamu. Tenang, kamu juga bakal dapet notifnya saat itu juga.

Ketiga bisa datang langsung ke alfamart/alfamidi untuk isi saldo. Tinggal bilang sama kasirnya & tunjukin nomer rekening. Selesai. (Kalo aku paling suka cara ke tiga, soalnya lebih fleksibel dan rumah juga ga jauh dari alfamart. Hihi)

Keempat tansfer melalui rekenening Bank. Yah, ini sama kayak kita transfer ke Bank pada umumnya. Ngambil nomor antrian,nunggu (berdoa aja sistemnya ga eror. Hihi)

Kelima kamu bisa transfer melalui nomor HP yang belum terdaftar di akun SOBATKU. (Kalo untuk yang kelima, aku juga kurang paham gimana caranya. Pake yang lain aja, yang lain juga lebih praktis.)

Nha, gimana kalo mau tarik tunai? Kan ga ada ATM.

Tarik tunai bisa kamu lakukan langsung ke Alfamart/Alfamidi terdekat. Tuh, kan kamu ga perlu antri terus masih nunggu dan bisa kapan aja kamu ambil, 24 jam. WOOW... Bebas merdeka!

Terus apalagi yang bisa kita dapetin di SOBATKU?

Fitur di SOBATKU masih beragam, mau isi pulsa listrik, pulsa biasa, bayar PDAM, bayar internet, bayar TV prabayar dan mau bayar telkom?? Bisa banget kakak. Grrrr... super praktis bukan.

Terus ada biaya ga lainnya ga? Misalnya biaya transfer, biaya tarik tunai, biaya cek saldo??




Tidak ada biaya tambahan alias GRATIS untuk semua itu. WOOOW..
Kapan lagi coba?? Mau nabung ga pake ambil nomor antrian, ga pake nunggu, ga pake biaya administrasi?? SEMUANYA GRATIS. Duh, ile, udah hemat waktu, hemat biaya lagi. 

Dan kita juga punya kesempatan buat dapetin uang milyaran rupiah dari SOBATKU





Semakin banyak menabung, semakin banyak dapet poin dan kesempatan untuk menangin milyaran rupiah semakin besar.  Ada grand prize di bulan Desember 2017 nanti hlo. Kapan lagi bisa nabung tanpa biaya administrasi, tanpa harus antri dan habisin waktu buat nunggu berjam-jam, udah gitu masih dapet HADIAH lagi. Uluh,,uluh.. enaknyo.

SEMOGA BERUNTUNG guys. Wish Me Luck.

Mari menabung, mari siapkan masa depan. Uang memang bukan segalanya, tapi segalanya membutuhkan uang. Semakin stabil keuangan, semakin siap kita menjalani hari ke depannya. Insha Alloh. Tabung uangmu di SOBATKU!

Berikut link yang sosial media yang bisa langsung kamu terlusuri,
SOBATKU

Website : http://www.sobatku.co.id/
Fanspage FB : https://www.facebook.com/sobatkuID/
Instagram :https://www.instagram.com/sobatku_id/


Artikel ini di ikut sertakan dalam lomba blog yang di selenggarakan oleh Perempuan Network dan SOBATKU. Artikel ditulis berdasarkan pengalaman dan opini pribadi.



Read More

Jumat, 06 Oktober 2017

Published Oktober 06, 2017 by with 0 comment

Tentang jumpa yang tak kunjung bertemu

Tentang jumpa yang kunjung bertemu.Mungkin, wanita ini bodoh. Wanita ini masih merindukanmu Dear. Entah engkau menyadarinya atau tidak, tapi aku masih merindukan. Aku pun tak tahu harus mengobatinya dengan cara apa.

Mencoba menghubungi mu?Tidak, itu hanya akan membuat benteng yang sudah aku bangun roboh. Banyak hal yang selalu membuatku mengingatmu, lagi, lagi dan lagi.

Ternyata aku salah, pergi dari kehidupanmu dan tidak mengetahui kabarmu bukan cara yang ampuh untuk tidak mengingatmu.Sebut ini lemah, atau apalah. Tapi ini memang masih seperti ini.

Dalam doaku, ku berharap akan ada waktu dimana kita suatu hari nanti akan kembali bicara.Kembali menanyakan kabar, atau sekadar saling tersenyum.

"Ikhlas Ta, suatu hari nanti, Alloh pasti akan menunjukkan semuanya."

Aku harap juga begitu Dear,

Tapi semoga Tuhan mempertemukanku sekali lagi,sekadar ingin melihat lagi senyum dan tawamu, meski untuk yang terakhir kalinya.

Meski saat kamu sudah bersama wanita mu Dear.

Klaten, Oktober 2017
Read More
Published Oktober 06, 2017 by with 0 comment

Aku dan Sebuah Cerita

"Lalu mau sampai kapan,kamu seperti ini? Membenci Tuhan karena memberikan kisah hidup yang tidak pernah kamu impikan? Iya,  ini memang berat. Rasanya tidak adil,seolah-olah Tuhan tidak mengijinkan kamu benar-benar bahagia. Itu wajar, kamu merasa menyesal dengan semua yang sudah terjadi, itu manusiawi. Kamu memang bukan malaikat." Sebuah suara kembali terdengar.Meski hanya pelan,setidaknya itu bisa menenangkan perasaanku.
"Aku menyayanginya.Meski kekecewaan itu ia goreskan begitu dalam Bi. Aku kecewa karena ia seperti tak ingat orang yang telah mengandungnya. Bagaimana perasaan Ibu? Meski aku tahu, Ibu tidak akan pernah menangis dengan semua ini. Aku tidak pernah melihatnya menangis. Mungkin Ibu sudah memaafkannya.Mungkin. Yang aku takutkan hanya satu, ketika Ibu tidak menunjukkan perasaan yang sebenarnya.."
"Aku tahu,kamu takut Ibu membawa ini dalam kesehariannya kan? Dan kekhawatiran akan sebuah hal akan semakin berlebih, terutama padamu,adik lelakimu dan ayahmu."
"Memang benar kan? Coba lihat sekarang, apa ia membiarkanku pergi dari rumah? Ia lebih tenang jika anak-anaknya terkurung dalam rumah. Meski niatnya baik, tapi itu seperti membunuh aku dan Yudha pelan-pelan."
"Hush,, jaga mulutmu itu."suara itu membungkam mulutku.
"Kau lihat bagaimana Yudha  sekarang? Dia seperti bukan adik lelakiku yang dulu. Bahkan aku seperti tidak mengenalnya."
"Setidaknya ia masih sadar,bahwa ia selalu punya sandaran, yaitu kamu. Kakak perempuan satu-satunya. Aku tahu kamu ingin bilang, ini semua gara-gara dia."
"Jika aku boleh bilang begitu."aku
"Sudah berapa lama kamu habiskan waktu untuk menyalahkannya? Menyalahkan takdir-Nya?"
"Dia yang salah. Bukan Tuhan,dia yang pergi dan seakan tidak punya keluarga disini, dia sendiri yang membuat rumah ini rasanya asing. Dia sendiri yang buat."aku
"Baik, kamu benar. Itu tidak salah, kamu berhak mempunyai pikiran seperti itu, karena aku tahu bagaimana rasanya kecewa dan sakit hati, apalagi itu yang ngebuat orang yang benar-benar kamu sayangi sedari kecil.Mungkin bisa diibaratkan hati kamu sebuah kertas, lalu kertas itu ia remas, kemudian orang itu mencoba untuk mengembalikan kertas seperti semula, seperti kertas baru lagi, tapi aku yakin itu tidak mungkin."
"Nha tu tahu. Ibu bisa saja memaafkannya dan seolah tidak kecewa dengan anak perempuanya. Tapi sikapnya menjadi sangat berbeda semenjak itu. Aku masih ingat, setelah kejadian itu Ibu seperti monster yang siap menelan siapa saja yang ingin mendekatinya, bahkan dengan Ayah sekalipun. Tapi dia tidak merasakannya bukan? Yang merasakan siapa?Aku, Yudha dan Ayah. Apa dia mau tahu hal itu? Lalu apa aku salah jika aku bukan seperti adiknya yang dulu. Ibu terlampau kecewa, tapi apa Ibu pernah menangis?Tidak.  Kau tahu kan itu lebih bahaya."
"Ta, aku tahu pasti kamu akan dibayangi dengan semua itu.Setiap orang pasti pernah merasakan kecewa atas sebuah hal, tak terkecuali kamu dan Ibu kamu..."
"Tapi dia yang buat.Dia yang buat Ibu dan keluarga ini semakin berantakan.Kau tahu kan, bagaimana Ibu dulu begitu membanggakan anak pertamanya itu,membawa selembar surat yang pernah anak pertamanya itu tulis, kemana pun dan kapan pun. Tidakkah dia sadar betapa Ibu mencintainya? Betapa Ibu merindukannya?Lalu tiba-tiba ia patahkan semua harapan Ibu seketika.Ibu menangis dalam diam dan kekakuannya, hanya Ibu tak pandai untuk memperlihatkan itu pada kami. Ibu semakin menutup diri setelah kejadian itu."aku

Read More

Senin, 14 Agustus 2017

Published Agustus 14, 2017 by with 0 comment

Nyonya,,

Nyonya,
Kau bukan malaikat
Meski memang kau malaikat tak bersayap kami
Hentikan tawa palsumu itu
Tak usah lagi kau sembunyikan

Tidak cukup lelahkah engkau?
Membohongi diri, membohongi mereka

Nyonya,
Bagimu kami adalah peri-peri kecilmu
Masih bocah, butuh pangkuan

Nyonya,
Saat ini, bukan pangkuan

Nyonya,
Pelukan, dekapan
Itu

Kisahkan pada kami kecewamu itu
Bisakah berhenti berusaha baik-baik saja?

Tidakkah kau lelah nyonya?

Agustus 2017, ✍
Read More

Kamis, 10 Agustus 2017

Published Agustus 10, 2017 by with 0 comment

Sebuah Rumah yang Tak Lagi Sama

Ada kenangan yang selalu di rindukan dalam sebuah rumah yang tak lagi sama. Tawa, kebersamaan yang seakan lenyap di telan waktu, entah kemana ia pergi.
Ada kesedihan yang tak terkatakan. Ada kekecewaan yang tak terutarakan.Hidup bersama, berpikir sendiri-sendiri. Semua yang di dalam berusaha untuk baik-baik saja, tapi jika kau lihat lebih dekat, akan selalu ada pertanyaan,"Kenapa?"
Ibu, yang selalu berusaha baik-baik saja, nyatanya tak demikian. Mungkin kecewanya sudah berlebih, hingga ia seakan tak lagi peduli. Seharusnya dia sudah senang sekarang. Tapi nyatanya tidak. Banyak ke khawatiran yang ia rasakan sendiri. Mungkin ia tak tahu caranya, cara mengutarakan apa yang tengah ia hadapi.
Ayah. Seorang lelaki lemah lembut, hingga ia tak akan membiarkan menderita atau susah. Bukan tipe lelaki tegas seperti bapak kebanyakan. Terkadang sifatnya membuatku kesal, kenapa ia tak membiarkan anaknya tumbuh dengan masalah. Ia selalu ada saat masalah-masalah kecil melanda anak-anaknya. Itu tak baik, meskipun itu rasa kasih sayang yang teramat.
Read More